www.AlvinAdam.com

Gratis Berlangganan

Tuliskan Alamat Email Anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Aktivis Papua Bentangkan Bintang Kejora di Depan Stan Indonesia di Solomon Island

Posted by On 4:05 AM

Aktivis Papua Bentangkan Bintang Kejora di Depan Stan Indonesia di Solomon Island

Aktivis Papua Barat, Ben Didiomea, mempertanyakan anggota Kepolisian Kerajaan Solomon Islands (RSIPF), mengapa mereka menyita bendera Bintang Kejora. [Solomons Aelanlife Photography)

DEIYAI, SUARAPAPUA.com â€" Seorang akktivis Papua Barat asal Solom Island terpaksa dihentikan oleh polisi, karena mengibarkan bintang kejora pada Festival Seni dan Budaya Melanesia yang ke â€" 6 di Honiara, Senin (9/7/2018)

Masalah Papua Barat berada di bawah sorotan di MACFest pada festival yang ke-6 Honiara ini, karena itu aktivis Papua Barat diberitahu oleh polisi agar menghentikan pengibaran bendera Bintang Kejora di tempat tersebut.

Aktivis lokal Papua Barat, Ben Didiomea, meng klaim bahwa ia ditangkap oleh polisi, ketika memajang bendera Bintang Kejora di depan stan Papua Barat-Indonesia, di desa MACFest selama akhir pekan.

“Meskipun Polisi Kepulauan Solomon menangkap saya hari ini, karena mengibarkan bendera Bintang Kejora di depan stan Indonesia, tetapi saya tidak akan pernah menyerah untuk memperjuangkan nasib saudara-saudari Melanesia yang ada di Papua Barat. Ketahuilah identitas Anda,” kata Didiomea yang dikutip media ini dai dinding Facebooknya.

Didiomea dan pejuang kemerdekaan lainnya dari Pasifik, berkumpul di depan stan Indonesia untuk menunjukkan dukungan mereka bagi rakyat Papua Barat, ketika mereka didekati oleh polisi.

Dilaporkan bahwa, kelompok itu berunjuk rasa di depan kios serta mengambil foto dengan bendera Bintang Kejora, ketika mereka diberitahu untuk segera pergi oleh orang-orang yang berjaga di sekitar itu.

Sebuah video yang diposting di media sosial mengekspos drama pada hari itu, ketika polisi menyit a bendera dari kelompok aktivis Papua Barat.

Polisi mengatakan kepada kelompok aktivis bahwa, perintah untuk menyita bendera itu dari Komisaris Polisi, karena tugas mereka adalah memberikan keamanan di tempat tersebut.

Ketika ditanya mengapa bendera itu diambil dari mereka, polisi menjawab bahwa itu sudah menunjukkan implikasi bahwa ada sesuatu yang tidak benar.

“Ini adalah Festival Seni dan Budaya Melanesia, dan saudara-saudari Melanesia kita dari Papua Barat perlu diwakili. Itulah mengapa kami menyatukan dukungan kami untuk mereka melalui pertunjukan ini, sebagai Melanesia sejati”.

“Mereka membutuhkan dukungan yang penuh dari kami, pada saat seperti ini di mana semua orang Melanesia berkumpul untuk berbagi kepercayaan kebudayaan dan kepercayaan tradisi kami,” seorang aktivis lain berkomentar.

Sementara itu, Unit Media Polisi telah mengeluarkan pernyataan pada hari Minggu, untuk mengklarifikasi masalah di MACFest dan tindakan mereka terhad ap aksi tersebut, pada hari Sabtu.

Pernyataan itu mengatakan bahwa, Pemerintah Kepulauan Solomon telah mengundang Pemerintah Indonesia untuk berpartisipasi dalam Festival Seni dan Budaya Melanesia yang ke-6 di berbagai tempat kota Honiara dari 1 â€" 10 Juli 2018.

“Dengan mandat untuk melindungi hukum dan ketertiban dan memberikan keamanan di Kepulauan Solomon, RSIPF memberlakukan perintah operasional untuk memberikan keamanan selama Pertemuan Pemimpin MSG, MACFest dan 40 tahun kemerdekaan”.

Perintah yang dimaksud tersebut adalah:

  1. Menyediakan kehadiran keamanan di semua tempat MACFest dan lokasi lain berdasarkan penilaian risiko
  2. Melakukan manajemen lalu lintas selama acara berlangsung
  3. Mendeteksi dan menyelidiki pelanggaran selama berlangsungnya peristiwa;
  4. Menanggapi dengan tepat untuk setiap masalah keamanan yang meningkat, dan
  5. Operasi akan mengadopsi sikap “tanpa toleransi” terhadap aktivitas kriminal apa p un.

“Akibatnya, RSIPF melakukan tindakan untuk memastikan keselamatan kedua anggota komunitas lokal dan pengunjung dari negara-negara lain yang berpartisipasi,” kata pernyataan polisi.

Lebih lanjut menyatakan bahwa dari laporan harian, ada beberapa pemuda yang mabuk memasuki stan Indonesia dan mereka mengancam akan membakarnya.

Selain itu, beberapa orang yang tidak dikenal telah memanjat tiang bendera di tempat Panitia dan memindahkan Bendera Indonesia, sehingga masih hilang sampai saat ini.

Karena itu, Polisi telah memutuskan untuk mengerahkan beberapa petugasnya ke stand Indonesia.

Pernyataan itu juga mengatakan bahwa pada 7 Juli 2018 sekitar pukul 4 sore, beberapa pendukung lokal Gerakan Pembebasan Papua Barat tiba di Warung Indonesia dan menarik bendera Bintang Kejora di depan kios. Sehingga, hal Ini menarik perhatian banyak orang serta mereka membentuk kerumunan besar ke stan Indonesia.

“Petugas RSIPF di Stan Indonesian, men gambil bendera dari pendukung Papua Barat dan membawa mereka ke Pos Polisi di tempat, untuk memberitahukan kepada mereka bahwa MACFest bukan tempat acara politik, tetapi festival seni di mana orang harus pergi dan menikmati dalam lingkungan yang aman.

“Para petugas mengambil langkah dan mengarahkan pemimpin lokal pendukung gerakan Papua Merdeka ke dalam bus polisi untuk mendapatkan rincian kontaknya.

“Tanpa waktu, RSIPF menangkap pemimpin lokal dari para pendukung Papua Barat. Bendera itu diambil dari mereka di lokasi untuk menghentikan provokasi terhadap delegasi Indonesia.

“Bendera itu dikembalikan kepada pemiliknya kemarin,” pernyataan polisi menjelaskan.

Sementara itu, RSIPF dalam pernyataan yang dikeluarkan kemarin, sangat ingin menyarankan anggota komunitas di dalam dan di sekitar Honiara, untuk menahan diri dari segala kegiatan yang dapat menyebabkan kerusakan pada perdamaian bangsa kita.

“Siapa pun yang ingin mengganggu perdamaian akan menghadapi kekuatan hukum sepenuhnya,” pungkasnya.

Pewarta: Yance Agapa

Sumber: Solomonstar

Sumber: Berita Papua

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »